BERITA INDUSTRI

Triwulan II-2017, Menperin sebut sektor industri RI naik


Sumber : Merdeka.com (28/08/2017)

Merdeka.com - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mencatat adanya pertumbuhan industri Indonesia pada triwulan II-2017. Dia meyakini pertumbuhan ini bisa menjadi motor penggerak pertumbuhan ekonomi.

Subsektor industri yang tumbuh tinggi pada triwulan II-2017 adalah industri logam dasar sebesar 7,5 persen. Lalu industri kimia, farmasi dan obat tradisional sebesar 7,38 persen.

"Ada juga industri makanan dan minuman sebesar 7,19 persen, industri mesin dan perlengkapan sebesar 6,27 persen serta industri barang logam, komputer, barang elektronik, optik, dan peralatan listrik sebesar 4,67 persen," ungkapnya di Kementerian Perindustrian, Jakarta Selatan, Senin (28/8).

Nilai ekspor industri pengolahan non migas pada triwulan II tahun 2017 adalah sebesar USD 59,79 miliar. Sedangkan nilai impor industri pengolahan non migas pada periode yang sama adalah sebesar USD 55,58 miliar.

"Dan jumlah tenaga kerja yang bergerak di sektor industri yaitu sebesar 16,57 juta orang," kata Airlangga.

Selain itu, menurut dia, sektor industri pun memberikan kontribusi besar dalam pembentukan Produk Domestik Bruto (PDB) nasional, yang terdiri atas sektor industri pengolahan sebesar 20,26 persen, di mana industri pengolahan non migas memberikan kontribusi sebesar 17,94 persen.

"Sedangkan investasi pada sektor industri juga menjadi motor pertumbuhan, di mana pada tahun 2017, investasi PMDN sektor industri mencapai Rp 52,11 triliun, sedangkan investasi PMA sektor industri mencapai USD 7,06 miliar," pungkasnya.

Share:

Twitter