BERITA INDUSTRI

Semester I, Ekspor Minyak Sawit ke UE Tumbuh 42%


Sumber : Koran Sindo (28/08/2017)

JAKARTA - Kendati mendapat penolakan, ekspor minyak sawit ke negara-negara Uni Eropa (UE) pada paruh pertama tahun ini malah mencatatkan kenaikan yang signifikan. Kinerja ekspor minyak sawit yang terdiri dari crude palm oil (CPO), palm kerneloil (PKO) dan turunannya ke Benua Biru selama semester I/2017 mencapai 2,7 juta ton naik sekitar 42% dibandingkan dengan periode sama tahun lalusebesar 1,9 juta ton.

"Kenaikan itu cukup signifikan, mengingat Eropa melancarkan hambatan dagang dengan menerbitkan resolusi Parlemen Eropa Maret lalu," ujar Direktur Eksekutif Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Fadhil Hasan dalam keterangan tertulis pekan lalu.

Tak hanya Eropa, Gapki mencatat kinerja ekspor pada semester 1/2017 secara umum tumbuh positif. Volume ekspor minyak sawit nasional pada semester 1/2017 mencapai 16,6 juta ton atau naik 25% dibandingkan dengan periode sama tahun lalu sebesar 12,5 juta ton. Ekspor ke negara-negara tujuan utama juga tumbuh positif kecuali Pakistan. Ekspor semester I ke Pakistan tercatat turun 5% dibandingkan periode yang sama tahun 2016 dari 1,1 juta ton pada 2016 menjadi 1,05 juta ton tahun ini.

Namun, volume ekspor minyak sawit Indonesia ke India pada semester 1/2017 tumbuh cukup signifikan, yaitu naik 43% dibandingkan periode yang sama tahun lalu dari 2,6 juta ton menjadi 3,8 juta ton.

Kenaikan ekspor juga ter jadidi pasar negara-negara Afrika sebesar 36,5%, Bangladesh 29%, Amerika Serikat 27%, dan China 18%.

Dibagianlain, Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto mengatakan, Indonesia dan Malaysia siap bersinergi memenuhi kebutuhan minyak sawit untuk mendukungkebijakan Pemerintah China menerapkan program biodiesel campuran 5% dengan solar atau B5.

"Kami sepakat bersama-sama mendorong agar China bisa menggunakan B5 sehingga mengurangi trade deficit dengan Indonesia dan Malaysia sekaligus sebagai energi yang ramah lingkungan," ujar Airlangga, pekan lalu.

oktiani endarwati

Share:

Twitter