SIARAN PERS

Pengusaha Antusias Ikuti Program Pendidikan Vokasi Industri


Sejumlah pelaku usaha dalam negeri menyambut antusias pelaksanaan program pendidikan vokasi yang diusung oleh Kementerian Perindustrian melalui konsep link and match antara industri dengan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Keikutsertaan dalam program ini diharapkan mampu memudahkan untuk mendapatkan tenaga kerja yang terampil sesuai kebutuhan di era kompetisi saat ini.


“Antusias ini dibuktikan dari semangat pelaku industri yang terlibat pada program tahap kedua di Jawa Tengah dan Yogyakarta yang mencapai 117 perusahaan dan 389 SMK atau meningkat dari program serupa yang telah diluncurkan sebelumnya di Jawa Timur, dengan 50 perusahaan dan 234 SMK,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di Semarang, Jawa Tengah, Jumat (21/4).


Sebagai bentuk komitmen mendukung program tersebut, telah dilakukan pemberian bantuan peralatan praktik kepada beberapa SMK dari beberapa perusahaan, antara lain PT. Djarum, PT Astra Honda Motor (AHM), PT Astra Daihatsu Motor, PT Evercoss Technology Indonesia, PT Unggul Semesta, PT Yogya Presisi Teknikatama Industri, PT Terryham Proplas Indonesia, Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI), dan PT Sido Muncul.


Ketua Program Pendidikan Satu Hati AHM Ahmad Muhibbuddin mengakui, pihaknya mengapresiasi terhadap pengembangan SMK berbasis kompetensi yang dilakukan oleh Kemenperin sebagai kelanjutan dari implementasi Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2016 mengenai Revitalisasi SMK. “Kami ikut berkomitmen untuk memperkuat pengembangan pendidikan vokasi di Indonesia melalui penerapan Kurikulum TSM Astra Honda di SMK yang tahun ini sudah memasuki tahun ketujuh,” ujarnya.


Ahmad meyakini jika dikelola dengan baik, SMK akan mampu melahirkan generasi muda terampil yang dibutuhkan industri. “Saat ini, implementasi KTSM Astra Honda sudah dijalankan di 647 SMK yang tersebar di 30 Provinsi di Indonesia,” imbunya.


Sebagai upaya mendorong kompetensi SMK binaannya, AHM juga mengembangkan konsep  SMK sebagai Tempat Uji Kompetensi (TUK) yang berwenang mengukur dan memvalidasi kompetensi siswa sebelum mereka memasuki dunia industri. Saat ini tercatat ada 56 SMK yang telah menjadi SMK TUK KTSM Astra Honda.


Sementara itu, dalam rangka pembinaan dan pengembangan SMK berbasis kompetensi yang link and match dengan industri, PT Semen Gresik menandatangani perjanjian kerja sama dengan enam SMK binaan yang ada di Rembang, Jawa Tengah.


Direktur Utama PT Semen Gresik, Sunardi Prionomurti mengatakan, kerja sama ini adalah bentuk komitmen PT Semen Indonesia dan seluruh anak usahanya termasuk PT Semen Gresik terhadap pengembangan pendidikan bagi warga sekitar lokasi pabrik atau perusahaan dalam rangka menghasilkan lulusan yang kompeten sesuai dengan kebutuhan industri.


Pemerataan ekonomi


Dengan mengusung konsep pemerataan ekonomi yang difokuskan Presiden Jokowi pada tahun ini, Kemenperin secara kontinyu melaksanakan rangkaian kegiatan. Setelah penandatanganan perjanjian kerja sama antara SMK dengan industri, akan dilakukan pula penyelarasan kurikulum pendidikan sesuai dengan kebutuhan industri serta penyediaan workshop, laboratorium dan teaching factory untuk praktek kerja industri bagi siswa, dan magang industri bagi guru.


“Penyediaan instruktur dan silver expert dari industri, pembangunan infrastruktur kompetensi di SMK, serta pemberian sertifikat dari perusahaan industri kepada siswa SMK juga ditetapkan sebagai langkah berikutnya,” kata Plt. Sekjen Kemenperin Haris Munandar. Penerapan pendidikan vokasi di Indonesia ini akan dikembangkan dengan mengadopsi konsep pendidikan sistem ganda (dual system). “Untuk itu, kami mengembangkan kerja sama dengan negara-negara yang telah menjalankan pendidikan dual system, salah satunya adalah Swiss,” lanjutnya.


Dalam rangkaian acara peluncuran program pendidikan vokasi industri, diadakan juga pembukaan diklat sistem Three-in-One yang diikuti oleh 290 orang peserta, yang terdiri dari Diklat Operator Mesin Industri Garmen sebanyak 200 orang, yang akan ditempatkan bekerja di PT. Eco Smart Garmen Indonesia di Boyolali dan PT. Globalindo Intimates di Klaten. Selain itu, Diklat operator mesin looming diikuti oleh 40 orang, yang akan ditempatkan bekerja di PT. Dasaplast Nusantara di Jepara. Selanjutnya, Diklat operator Jahit Alas Kaki diikuti 50 orang peserta, yang akan ditempatkan bekerja di PT. Wangta Agung Surabaya.


“Model pelatihan dengan sistem Three-in-One tidak hanya memberikan keterampilan kepada peserta diklat, tetapi juga memberikan jaminan kompetensi melalui sertifikasi kompetensi, dan yang terpenting adalah bahwa seluruh lulusan terserap bekerja di perusahaan  industri,” ujar Dirjen Industri Kimia Tekstil dan Aneka (IKTA) Kemenperin Achmad Sigit Dwiwahjono.


Pada periode 2017-2019, Kemenperin merancang sejumlah kegiatan untuk menyiapkan tenaga kerja industri tersertifikasi sebanyak 1.040.552 orang. Program-program tersebut perlu dikolaborasikan dengan berbagai pemangku kepentingan terkait seperti Kadin, Kemenristekdikti, dan Kemenaker.


Demikian siaran pers ini untuk disebarluaskan.



Share:

Twitter